Allah Maha Adil

Mari kita lihat sekitar kita, tampak jelas terlihat perbedaan ekonomi yang cukup mentereng.  Sedangkan kita mengetahui betul bahwa Allah Maha Adil. Tapi memang masih banyak sebagian yang iri akan yang lain.

Cobalah kita pahami sedikit pembahasan berikut ini secara keseluruhan…

Allah Ta’ala berfirman :

“Dan jikalau Allah melapangkan rezki kepada hamba-hamba-Nya, tentulah mereka akan melampaui batas di muka bumi, tetapi Allah menurunkan apa yang dikehendaki-Nya dengan ukuran. Sesungguhnya Dia Maha Mengetahui (keadaan) hamba-hamba-Nya lagi Maha Melihat.”(QS. Asy Syuraa: 27)

Ibnu Katsir rahimahullah menjelaskan,“Seandainya Allah memberi hamba tersebut rizki lebih dari yang mereka butuh, tentu mereka akan melampaui batas, berlaku kurang ajar satu dan lainnya, serta akan bertingkah sombong.”

 

Selanjutnya Ibnu Katsir menjelaskan, “Akan tetapi Allah-ta’ala- memberi rizki pada mereka sesuai dengan pilihan-Nya dan Allah selalu melihat manakah yang maslahat untuk mereka. Allah tentu yang lebih mengetahui mana yang terbaik untuk mereka.”

Allah-lah yang memberikan kekayaan bagi mereka yang Dia nilai pantas menerimanya.

Dan Allah-lah yang memberikan kefakiran bagi mereka yang Dia nilai pantas menerimanya.

Boleh jadi Allah memberikan kekayaan dalam rangka istidroj, yaitu agar semakin membuat seseorang terlena dalam maksiat dan kekufuran.

Artinya disebabkan maksiat atau kesyirikan yang ia perbuat, Allah beri ia kekayaan, akhirnya ia pun semakin larut dalam kekayaan tersebut dan membuat ia semakin kufur pada Allah. Ia memang pantas diberi kekayaan, namun karena ia adalah orang yang durhaka, kekayaan ini diberikan hanya untuk membuat ia semakin terlena dan bukan karena dirinya mulia.

 

Jadi, pemberian kekayaan bukanlah menunjukkan kemuliaan seseorang, namun boleh jadi adalah sebagai istidroj (yaitu untuk semakin menjerumuskannya dalam maksiat). Allah memberi kekayaan sesuai dengan keadilan Allah, dan ia pun tahu kondisi terbaik untuk seorang hamba.

Namun perlu diketahui, seseorang diberi kekayaan ada dua kemungkinan:

Pertama: Itulah yang Allah takdirkan karena itulah yang pantas untuknya. Jika diberi kefakiran, malah ia akan kufur pada Allah.

Kedua: Boleh jadi juga karena istidroj yaitu membuat seorang hamba semakin terlena dalam maksiat dan kekufuran.

Karena Allah berfirman, “Maka tatkala mereka berpaling (dari kebenaran), maka Allah terus akan memalingkan hati mereka.” (QS. Ash Shof: 5).

 

Kita harusnya mewaspadai kemungkinan yang kedua ini. Jangan-jangan kekayaan yang Allah beri malah dalam rangka membuat kita semakin larut dalam maksiat, syirik dan kekufuran.

Jika kita mengerti hal ini, maka kita tidak mesti iri pada orang yang memiliki kekayaan lebih dari kita. Ketahuilah jika kita mengerti dan pahami, maka itu memang pantas untuknya, mengapa kita mesti iri??

Begitu pula dari penjelasan ini seharusnya semakin membuat kita bersyukur pada Allah atas nikmat harta yang Allah beri. Mensyukurinya adalah dengan memanfaatkannya dalam kebaikan.

Semoga Allah beri taufik. Sungguh terasa nikmat jika kita dapat terus mengkaji Al Qur’an walaupun sesaat.

Dari kajian : Ustadz Muhammad Abduh Tuasikal.

materi @IslamDiaries

kunjungi: islamdiaries.net dan islamdiaries.tumblr.com

 

Advertisements

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s